Untuk Posting Terkini Sila 'Scroll' Ke Bawah

Ingin Menyambung Diploma di Kolej Islam Unik, Daftar di sini

Kolej Dar Al Hikmah menawarkan : Diploma Psikologi, Diploma Kaunseling, Diploma Syariah, Diploma Usuluddin, Diploma Perakaunan, Diploma Muamalat, Sijil Pra Sekolah, Pertanyaan & Memohon klik http://www.hikmah.edu.my/test/e-mohon.php HUBUNGI 013-268 8283 (Pn.SaLeHa)

30 Disember 2009

HARGA DIRI

Kanak-kanak yang mempunyai harga diri yang tinggi juga mempunyai pengaruh sosial yang baik.


Harga diri yang sihat adalah “perisai besi” terhadap cabaran dunia. Kanak-kanak yang selesa dengan diri sendiri lebih mudah menangani konflik dan menghadapi tekanan yang negatif. Mereka selalu tersenyum dan lebih riang menikmati hidup. Kanak-kanak ini pada umumnya adalah realistik dan optimis.

Sebaliknya, kanak-kanak yang mempunyai keyakinan diri yang rendah lebih akan menyebabkan mereka terdedah kepada takut dan putus asa. Mereka yang sering berfikiran negatif tentang diri mereka sendiri mengalami kesulitan untuk mencari penyelesaian sesuatu masalah. Tambahan pula jika mereka sering ditegur dengan kritikan seperti "Aku tidak baik 'atau' aku tidak bisa melakukan apa pun dengan benar," mereka boleh menjadi pasif, menarik diri, atau depresi. Dihadapkan dengan cabaran baru, tanggapan langsung mereka adalah 'aku tidak bisa. "

Berikut adalah bagaimana anda boleh memainkan peranan penting dalam mempromosikan harga diri yang sihat pada anak anda.

What is Self-Esteem?

Harga diri adalah kumpulan keyakinan atau perasaan yang kita miliki tentang diri kita sendiri, kita 'persepsi diri. "Bagaimana kami mendefinisikan diri kita mempengaruhi motivasi kita, sikap, dan perilaku dan mempengaruhi emosi kita penyesuaian.

Pola harga diri mulai sangat awal dalam hidup. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak yang mencapai suatu tonggak mengalami rasa prestasi yang melejitkan harga diri. Belajar untuk berguling setelah puluhan kali gagal mengajarkan bayi yang 'boleh-do' sikap.

Lihat adik ini yang ingin berendam di dalam baldi yang kecil daripada tubuhnya tetap mencuba hingga berjaya


Kanak-kanak yang berani mencuba berulangkaji akan dapat melahirkan nilai harga diri yang tinggi

Konsep sukses ketekunan seterusnya bermula awal. Seperti anak-anak mencuba, gagal, coba lagi, gagal lagi, dan akhirnya berjaya, mereka mengembangkan idea-idea tentang kemampuan mereka sendiri. Pada saat yang sama, mereka mencipta konsep-diri yang didasarkan pada interaksi dengan orang lain. Inilah mengapa penglibatan orang tua adalah kunci untuk membantu anak-anak membentuk tepat, persepsi diri yang sihat.

Self-esteem juga boleh ditakrifkan sebagai kemampuan perasaan digabungkan dengan perasaan dicintai. Seorang anak yang bahagia dengan sebuah prestasi tetapi tidak merasa dicintai pada akhirnya mengalami harga diri yang rendah. Demikian pula, seorang anak yang merasa dicintai tetapi ragu-ragu tentang kemampuan sendiri juga boleh berakhir dengan harga diri yang rendah. Harga yang diri sihat berlaku ketika keseimbangan yang benar tercapai.

Tanda-tanda yang tidak sihat dan Sehat Self-Esteem

Anak-anak dengan harga diri yang rendah mungkin tidak ingin mencoba hal-hal baru, dan mungkin sering bercakap negatif tentang diri mereka sendiri: "Aku bodoh,''Aku tidak akan pernah belajar bagaimana melakukan ini, 'atau' Apa gunanya? Tak ada yang peduli tentang aku juga. "Mereka mungkin memperlihatkan toleransi terhadap frustrasi rendah, mudah menyerah atau menunggu orang lain untuk mengambil alih. Mereka cenderung terlalu kritis terhadap dan mudah kecewa dalam diri mereka. Anak-anak dengan harga diri yang rendah melihat kemunduran sementara sebagai kekal, keadaan tak tertahankan, dan rasa pesimisme mendominasi.

Anak-anak dengan harga diri yang sihat cenderung untuk menikmati berinteraksi dengan orang lain. Mereka merasa nyaman dalam tatacara sosial dan menikmati kegiatan kelompok maupun kegiatan mandiri. Ketika tantangan muncul, mereka boleh bekerja ke arah mencari penyelesaian dan suara ketidakpuasan tanpa merendahkan diri sendiri atau orang lain. Sebagai contoh, daripada berkata, "Aku idiot, 'anak dengan harga diri yang sihat berkata,' Aku tidak mengerti hal ini." Mereka tahu kekuatan dan kelemahan mereka, dan menerima mereka. Rasa optimisme berlaku.

21 Disember 2009

Tasbih Fatimah



Subhanallah
Alhamdulillah
Allahu Akbar

@

Allahu Akbar
Alhamdulillah
Subhanallah

Perbezaan pendapat dalam periwayatan sangat banyak. Kisah Nabi besar SAW juga sering dikhilafkan oleh para sejarawan. Ada yang mengatakan baginda lahir pada 12 Rabiul Awwal dan ada yang meriwayatkan 17 Rabiul Awwal. Justeru, tugas generasi muda hari ini adalah mengkaji balik sejarah Islam untuk memahami agama ini dengan benar dan sahih.

Khilaf lain yang berlaku adalah tarikh wafatnya Sayyidatul an-Nisa’ Fatimah az-Zahra. Setengah riwayat menyebutkan pada 14 Jamadil Awwal 11 Hijrah, ada yang mengatakan 3 Jamadil Akhir dan ini adalah pendapat yang masyhur. Ketika Rasulullah SAW begitu menyayangi puteri tercintanya ini, sebahagian kita - sedihnya - langsung tidak peduli tentang sejarah wanita paling mulia ini.

Sudahnya, jasad mulia itu hilang bersama kuburnya yang entah di mana. Sekarang dia telah wafat, namun bagi sebilangan pencintanya, dia masih bersama mereka. Kisah akhir hidupnya penuh dengan warna suram dan kelabu. Apapun dia telah tinggalkan kita dengan sejarah dan pelajaran mewangi sepanjang zaman.

Salah satu dari lembaran sejarahnya yang penuh carik, kita dapati pernah suatu hari Rasulullah SAW mengajarkan sebuah tasbih yang mulia kepadanya. Fatimah az-Zahra sering mengalunkan zikir ini di hadapan Tuhan dalam kesendiriannya. Menurut sejarah, zikir yang dinamakan ‘Tasbih az-Zahra’ itu memiliki nilai dan kemuliaan tersendiri dalam Islam.

Syeikh Saduq (ra) dalam kitab hadisnya yang masyhur, Man La Yadurruhu al-Faqih membawakan kisah tasbih ini daripada riwayat Amir al-Mukminin Ali (as);

Diriwayatkan daripada Amir al-Mukminin Ali (as), dia berkata kepada seorang lelaki daripada Bani Saad; Mahukah kamu aku ceritakan suatu kisah tentang diriku dan diri Fatimah? Sesungguhnya dia bekerja keras mengangkat air sehingga melecet bahunya, begitu kerap dia menggiling gandum sehingga kasar tapak tangannya, begitu sering dia menyapu rumah sehingga pakaiannya penuh debu, begitu rajin dia menyalakan tungku sehingga bajunya bertukar warna. Begitu aku melihat penderitaannya, aku berkata kepadanya; Adalah sangat wajar andainya engkau pergi ke sisi ayahmu Sang Rasul dan memohon kepadanya seorang pembantu yang akan menolongmu melakukan semua kerja ini.

Fatimah berlalu ke sisi ayahnya. Ketika itu Rasulullah SAW bersama para sahabatnya menyampaikan pesan Islam. Dia merasa malu untuk menyatakan hasratnya lantas pulang ke rumah. Rasulullah SAW mengetahui kedatangan Fatimah dan ada hajat yang ingin disampaikan.

Subuh esoknya, Rasulullah SAW datang ke rumah kami. Ketika itu kami sedang tidur. Assalamualaikum, Rasulullah SAW memberi salam. Kami berdiam diri kerana malu dengan keadaan kami yang sedang tidur. Assalamualaikum, sekali lagi Rasulullah SAW memberi salam dan kami tetap diam. Assalamualaikum, salam baginda untuk kali ketiga. Bimbang baginda akan pergi (kerana kebiasaan baginda apabila telah memberi salam sebanyak tiga kali jika diizinkan baginda masuk dan jika tidak baginda akan pergi), lantas kami menjawab, Wa’alaika as-salam, ya Rasulullah. Silakan masuk.

Maka baginda masuk dan duduk hampir dengan kepala kami. Baginda bertanya; Wahai Fatimah, apakah hajatmu kelmarin dengan Muhammad? Aku takut jika aku tidak menjawab, baginda akan pergi. Lalu aku mendongak kepalaku dan berkata; Demi Tuhan, akan kuceritakan padamu wahai Rasulullah. Sesungguhnya Fatimah bekerja keras mengangkat air sehingga melecet bahunya, begitu kerap dia menggiling gandum sehingga kasar tapak tangannya, begitu sering dia menyapu rumah sehingga pakaiannya penuh debu, begitu rajin dia menyalakan tungku sehingga bajunya bertukar warna. Begitu aku melihat penderitaannya, aku berkata kepadanya; Adalah sangat wajar andainya engkau pergi ke sisi ayahmu dan memohon kepadanya seorang pembantu yang akan menolongmu melakukan semua kerja ini.

Rasulullah SAW lalu bertanya kepada kami; Apakah mahu sekiranya aku ajarkan kepada kalian sesuatu yang lebih baik bagi kalian daripada seorang khadim? Apabila kalian ingin tidur, hendaklah kalian bertakbir (Allahu Akbar) sebanyak tiga puluh empat kali, bertasbih (Subhanallah) tiga puluh tiga kali dan bertahmid (Alhamdulillah) tiga puluh tiga kali.

Fatimah lalu mengeluarkan kepalanya daripada selimut dan berkata; Sungguh aku redha dengan Allah dan RasulNya. Sungguh aku redha dengan Allah dan RasulNya.


Riwayat yang lain menyatakan:

Wahai Fatimah, kuberikan kepadamu sesuatu yang lebih baik bagi kamu daripada seorang khadim dan dunia beserta seluruh isinya. Bertakbirlah kepada Allah (Allahu Akbar) selepas solat sebanyak tiga puluh empat kali, bertahmidlah kepada Allah (Alhamdulillah) tiga puluh tiga kali, bertasbihlah kepada Allah (Subhanallah) tiga puluh tiga kali dan akhiri semua itu dengan sekali (Laa ilaaha illa Allah). Demikian itu lebih baik bagimu daripada apa yang kamu inginkan dan daripada dunia beserta seluruh isinya. Setelah itu setiap kali selepas solat, Fatimah az-Zahra sentiasa membacanya. Akhirnya tasbih ini dinisbahkan kepadanya sebagai Tasbih Fatimah az-Zahra.

Terdapat sedikit perbezaan antara dua riwayat di atas tentang matan, bilangan dan susunan tasbih tersebut. Yang pertama dibaca sebelum tidur dan urutannya Allahu Akbar, Subahanallah dan Alhamdulillah Tetapi ada riwayat lain mengatakan dibaca setelah solat dan mengakhirkan bacaan tasbih (Subhanallah).









Kita juga sering membaca tasbih ini – walaupun tidak pernah tahu sejarah dan riwayatnya. Hanya saja bilangan dan susunannya sahaja yang berbeza. Kita tidak tahu apakah rahsia tentang bilangan dan tertib dalam ibadah. Kenapa ada yang tiga, ada yang tujuh, ada yang tiga puluh, ada yang sembilan puluh sembilan dan seterusnya. Di sini aqal kita harus berhenti berfikir dan menyerahkan pemahaman kepada kepatuhan hamba. Para ahli makrifat mengatakan setiap bilangan, huruf, abjad dan wujud mempunyai rahsia, kesan dan khasiat tersendiri.

Justeru ketika kita melakukan tasbih ini, bilangan dan susunannya juga harus tepat sebagaimana asalnya. Seorang pesakit, mahu tidak mahu harus mematuhi deskripsi doktor untuk setiap ubat dan pil.

الاعداد ارواح والحروف اشباح, والعداد كأسنان المفتاح, اذا نقصتْ او زادتْ
لا يفتح الباب, والزيادة على العدد المطلوب اسراف, والنقص منه اخْلال


Ketika kita mengetahui bahawa tasbih ini adalah dari Fatimah az-Zahra, maka untuk membacanya juga kita harus mengikuti sebagaimana yang diajarkan oleh Rasul kepadanya. Inilah yang dinamakan sunnah.

Kepada ibunda Fatimah, terima kasih atas apa yang ditinggalkan. Janganlah pernah engkau melupakan kami. Sambungkan benang-benang rindu kami kepada Allah dengan alunan Asma Ilahi ini. Doakan kami untuk kami terus membasahi lidah dan hati kami dengannya. Berilah kami kasihmu untuk kami yang kehilangan tempat mengadu. Tebarkan cahaya senyummu untuk kami lalui hari-hari suram ini. Selimutkan kami dengan ketabahan yang pernah engkau pamerkan melawan kezaliman terhadap keluargamu. Percikkan kami dengan harum ruh lathifahmu untuk kami hiasi diri yang kotor ini. Akan kami pahatkan nama indahmu di dinding hati kami untuk sebuah teladan abadi.

السّلام عليكِ يا سيّدة نساء العالمين, السّلام عليكِ يا والِدَةَِ الحُجَج الناس أجمعين, السّلام عليكِ أيَّتُهَا المظلومة المَمْنُوْعَةُ حقّها, اللهم صل على امتك, وابنة نبيك, وزوجة وصيّ نبيك, صلاةً تُزْلِفُها فوق زُلْفي عبادك المُكَرََّمِين من أهل السماوات وأهل الأرضين

14 Disember 2009

Minda Miskin VS Minda Kaya






Sempena nak masuk tahun baru ini, saya rasa saya memang sangat bermotivasi. Dan sekarang ni tengah buat goal book untuk tahun depan. Goal book saya buat sejak tahun 2004 lagi, bila saya join bisnes saham dulu secara aktif dan sepenuh masa. Tapi di sini bukan nak cerita goal book tetapi tentang beza pemikiran orang yang berjaya dan kurang berjaya. 2010 sebenarnya amat penting untuk saya bila saya merasakan selepas Y2k maka muncullah sedekad sudah saya hidup.....apa pencapaian saya?

Dekat sini , saya nak tunjukkan (kongsi dari Irfan Khairi) sama ada minda kita ini ada attraction orang kaya atau miskin.

Apa yang menjadikan seseorang itu kaya atau tidak, semuanya bergantung kepada minda. Untuk menjadi kaya, kita perlu mempunyai minda kaya.

Sebelum itu, ingin saya jelaskan bahawa, dalam konteks minda, bukan maksudnya minda kaya adalah lebih baik dari minda miskin. Keadaan minda kaya akan membuka peluang-peluang yang terdapat disekeliling kita, manakala dengan mempunyai minda miskin, kita akan terasa bahawa peluang di sekeliling kita seperti tertutup.

Minda kaya fikir besar, manakala minda miskin fikir kecil.

Minda kaya mempunyai matlamat. Bukan sahaja matlamat biasa, tetapi matlamat luar biasa- matlamat yang besar. Dengan mempunyai matlamat yang besar, minda kaya mempunyai satu fokus untuk dituju. Tanpa matlamat, sudah pasti kita tidak dapat melihat kearah mana kita harus pergi.

Minda kaya menetapkan matlamat setinggi bintang. Sekiranya berusaha, tetapi tidak capai, masih lagi akan mencapai bulan.

Minda miskin pula berfikiran kecil. Sering kali, mereka adalah dalam lingkungan 98% masyarakat yang tidak mempunyai matlamat. Sekiranya ada matlamat pun, mungkin matlamatnya kecil, seperti ingin mencari wang secukupnya untuk tanggung perbelanjaan bulan depan! Dan bulan depan pula, bermatlamatkan yang sama- "ingin mencari wang yang secukupnya untuk bulan akan datang!"

Minda miskin mempunyai matlamat yang kecil dan mempunyai matlamat jagka masa yang pendek. Manakala minda kaya mempunyai matlamat yang besar dan berfikir jauh sejauhnya kehadapan!


Minda kaya melihat 2 pilihan, manakala minda miskin melihat hanya satu pilihan
Seseorang yang mempunyai minda miskin akan melihat 1 sahaja pilihan, seperti, sama ada inginkan kekayaan ATAU kebahagian. Ingin menjalankan perniagaan ATAU meluangkan masa dengan keluarga. Ingin memberi dedikasi kepada mencari harta ATAU memberi dedikasi kepada keluarga.

Minda kaya tidak melihat sebagai 1 pilihan sahaja, tetapi segalanya mempunyai pilihan. Mengapa tidak inginkan kekayaan DAN kebahagiaan? Ingin menjalankan perniagaan DAN meluangkan masa dengan keluarga. Ingin dedikasikan diri mencari harta DAN memberi dedikasi kepada keluarga.

Tiada siapa yang kata kita hanya mempunyai 1 pilihan dalam hidup. Kita mempunyai berbagai-bagai pilihan dan kita patut seimbangkan apa sahaja yang kita lakukan. Menjadi seimbang adalah dengan memiliki kedua-duanya.

Minda kaya melihat orang kaya dengan perasaan inspirasi, manakala minda miskin melihat orang kaya dengan perasaan benci

Mereka yang mempunyai minda kaya akan mendapat rangsangan dan inspirasi dari melihat orang-orang berjaya yang lain. Rangsangan tersebut akan memberi motivasi kepada mereka untuk turut serta menjadi hebat. Satu teknik kejayaan yang penting dipanggil teknik role-model di mana, kita menjadikan kejayaan seseorang lain sebagai dorongan untuk kita juga menjadi berjaya. Minda kaya sering mempunyai role-model yang positif.

Manakala minda miskin pula melihat mereka yang berjaya dan mereka yang kaya dengan perasaan iri hati, dan adakalanya benci. Minda miskin akan mengejek dan memberi respons-respons negatif apabila melihat orang berjaya. Mungkin minda akan berbisik "Eleh... bawak mercedes... mesti songlap duit syarikat" atau "Eleh... dah kaya-kaya macam ni, mesti kaki perempuan"

Apa yang terjadi pada mereka yang mempunyai minda miskin adalah, mereka memenuhi minda sendiri dengan kata-kata negatif yang berkaitan dengan orang yang kaya dan berjaya. Apabila segalanya negatif yang digambarkan untuk mereka yang kaya, bagaimana pula diri sendiri "mahu" menjadi kaya. Sudah tentunya secara tidak sedar diri sendiri "takut" untuk jadi kaya oleh kerana takut nanti orang kata kita ni songlap duit syarikat dan kaki perempuan pula!

Jadi, berhati-hati apa yang anda katakan di minda. Jangan sampai memakan diri sendiri!


Minda kaya bergaul dengan minda kaya yang lain, minda miskin bergaul dengan minda miskin yang lain

Pepatah Mat Salleh berbunyi "If you want to fly with the eagles, you cannot be joining the turkeys".

Maksudnya, untuk berjaya, kita perlu dekatkan diri kita dengan orang-orang berjaya yang lain. Orang berjaya yang mempunyai minda kaya. Berita baiknya adalah, minda kaya boleh berjangkit! Sekiranya kita sering berdampingan dengan orang yang berjaya, minda kita juga akan turut menjadi minda kaya. Oleh sebab itu kita sering lihat, mereka yang berjaya sering mendampingi mereka yang berjaya yang lain- kerana ingin minda berjaya menjangkiti minda masing-masing!

Berita buruknya pula adalah, begitu juga dengan minda miskin. Ia juga berjangkit! Sekiranya kita sering mendampingi mereka yang tidak berjaya, maka, kita juga akan berfikiran seperti mereka.

Kita akan menjadi sama seperti kumpulan kenalan yang kita dampingi. Bukan hendak kata jangan kawan dengan mereka yang tidak berjaya, tetapi, maksud daya adalah buka fikiran untuk mendekati mereka yang berjaya juga. Silap-silap, kenalan-kenalan minda miskin anda pula akan terjangkit dengan anda dan menjadi minda kaya! Semuanya menang!

Minda kaya fokus kepada peluang, manakala minda miskin fokus kepada halangan
Minda kaya akan sering fikirkan idea-idea baru dan peluang-peluang baru. Minda kaya adalah kreatif melihat peluang.

Kreatif? Bagaimana kalau kita tak kreatif? Mudah sahaja... fikirkan bahawa "kreatif" maksudnya "menjadikan lebih baik". Kini, mudah untuk sesiapa sahaja menjadi "kreatif". Kerana, anda hanya perlu fikirkan, bagaimana hendak menjadikan sesuatu itu lebih baik?

Minda kaya akan sering melihat peluang, sehingga seringkali, halangan dihadapan tidak dapat dilihat kerana apa yang mereka fokus adalah peluang.

Minda miskin pula fokus kepada halangan. Hendak mulakan perniagaan, dikatakan tiada modal. Hendak membuat jualan, dikatakan tidak pandai berbahasa Inggeris, hendak berjumpa pelanggan, di katakan tak cukup masa. Semuanya adalah halangan yang bertopengkan alasan.

Tiada modal? Kita mulakan perniagaan kecil tanpa modal! Tidak pandai berbahasa Inggeris? Kita beli akhbar berbahasa Inggeris dan belajar perlahan-lahan. Tak cukup masa? Kita belajar cara menguruskan masa dengan lebih efisyen- itulah pemikiran minda kaya. Tiada alasan, tiada halangan. Cuma peluang!

Berhenti sebentar dan fikirkan dimanakah kedudukan minda kita. Adakah kita mempunyai minda kaya, atau kita mempunyai minda miskin. Pilihannya ditangan empunya badan- pilihannya di tangan empunya minda- diri kita sendiri!

LAMBAT

Dini : Salam, sihat? anak2 ok semua? Dengar kabarnye nak gi sambung PHD, moga sukses hingga ke akhirnya

Min: Saja jer rancang dulu. Nothing happens unless first a DREAM. Bukankah mimpi itu percuma, sesiapa saja boleh bermimpi untuk berjaya. Semuanya dah ada di dalam ruang minda manusia . Dan minda kita amat berkuasa. Kita boleh bermimpi untuk menjadi apa saja. Dalam Quran Tuhan sebut , “ mintalah apa sahaja dari Ku , maka akan aku beri kepada mu:.

Ina: Hmmm, Alhamdulillah,...moga2 segala urusan ko dan anak branak dipermudahkan olehNya, tringin nak buat mcm ko. Cume aku byk yg ketinggalan, tp aku tgh berusaha nak majukan diri aku dlm bidang kemahiran, ko doakan agar dipermudahkan olehNya yer.


Min: Kemahiran apa yang ko suka?....takde apa yang ketinggalan, cuma kita kena kejar, kadang2 lari lambat kadang2 kita lari cepat....kadang2 cepat banyak kali jatuh, ada org lari lambat tapi dia tak jatuh sampai jugak....entah ko paham ker tidak....

Ina: Ooo aku paham,maybe aku ni lari lebih lambat dr siput, xpela ko doakanlah yer agar aku xmudah give up

Min: Aku tak cakap macam tu lah...kejayaan nie semua macam kita dekat atas track larian. Semua org harus lari. Dan mungkin ko rasa aku lari cepat tapi mungkin aku banyak kali jatuh. Tapi pada aku ko tak lari lagi sebab banyak persediaan nak kena buat. Sebab tu kita tak boleh cakap engkau bagus dari aku atau apa saja ayat yang menjatuhkan org, sebab masing2 ada kelebihan dan kekuatan masing2. Contohnya org tgk ko duk umah tak keja, maka selalu org kata tak berjaya. Tapi aku ramai anak murid yang sebelum nie duk umah jer, jadi suri rumah tangga, pastu bila anak2 dah besar sikit , belajar ambik diploma, akhirnya mereka jadi org yang berjaya dari budak2 bujang yang belajar kat sini (maaf bujang2, ini adalah perbandingan).

/.........................................................................

Selalu kita nak Berjaya, kita buat perbandingan diri kita dengan orang lain. Itu bagus! Sebab kita ada piawaian kita sendiri. Nah! Kadang2 berdasarkan perbandingan ini kita selalu rasa rendah diri. Itu juga tidak mengapa, kerana ia lumrah dan fitrah.

Namun, kita harus melihat skop yang lebih makro....kerana kejayaan itu milik setiap insan. Kita adalah CHAMPION! WE ARE CHAMPION! Sejak kita dipilih untuk berada di dalam perut ibu kita, kita adalah champion.

Berbalik kepada kisah di atas. Ina (bukan nama sebenar) melihat dirinya tidak punya apa-apa tetapi dia masih mempunyai konsep diri yang tinggi kerana dia juga mahu berjaya namun di dalam bidang yang diminatinya iaitu kemahiran.

Beberapa hari ini banyak dapat respon tentang isu lambat.
Majoritinya mengusul kebimbangan tentang kalau sambung belajar di dalam sarjana muda usia akan meningkat ke 30-an.
Namun kebimbangan ini saya tampung dengan kisah Cikgu Sidek Baba yang juga memyambung ijazahnya ketika usia 30an. Dengan cabaran anak-anak yang membesar, beliau terus juga mencari ilmu sehingga pada pertengahan 40an , baru dapat selesaikan PHD beliau. Kisah ini boleh dibaca didalam buku beliau, SETEGUH TEKAD keluaran ALAF 21.

Apa saja mimpi kita, kejarlah jadikan KENYATAAN!

Apapun yang penting sekali kita harus ada matlamat.

BE CLEAR WHAT YOU WANT!

1. Set dulu goal / matlamat yang ingin dicapai

-matlamat jangka pendek ( 1 bulan hingha satu tahun)

-matlamat jangka panjang (3- 5 tahun)

2. Tulis @ Lukiskan apa yang ingin anda kehendaki.

3. Mimpikan ianya di dalam gambaran minda .

* Bagus buat benda ni (goal book) sebelum masuk tahun baru nie. Cuba kawan2 dan pelajar2 (atau pembaca blog ni) buat buku/album matlamat.

Terbukti 80-90% Matlamat Yang Kita Lukiskan di dalam Buku atau Album itu BERJAYA!

(Keluaran akan datang saya akan menulis tentang Goal Book, Tungguuuuuu.............)

10 Disember 2009

STATISTIK MODULAR

PELAJAR TOLONG BAWA KALKULATOR (JIKA TIDAK ANDA AKAN BERMASALAH)

1. Isi semua jawapan, jangan biarkan kosong.
2. Buat pengiraan dua kali , jangan over confident dengan jawapan anda.
3. SELAMAT MENJAWAB, DAN KATAKAN TIDAK PADA GAGAL

Kuiz 1=10%
Kuiz 2=10%
Kuiz 3=10%
Midterm=20%
Tgsn=10%
Jum=60%

1.0607 1522
0
0
0
0
0
=0

2. 0807 1974
0
0
8
7
8
=23

3. 0807 1978
7
1
7
14
0
=29

4. 0807 1983
4
10
10
13
6
=43

5. 0807 1984
3
8
10
13
6
=40

6. 0807 1986
1
0
2
13
8
=24

7.0807 1997
10
0
0
0
0
=10

8.0807 2002
7
0
1
5
0
=13

9. 0807 2017
4
3
3
2
0
=12

10.0807 2023
7
9
0
19
9
=44

11.0807 2031
4
8
10
16
6
=44

12.0807 2041
9
5
2
16
0
=32

13.0901 2046
10
10
10
17
9
=56

14.0901 2052
0
0
0
0
0
=0

15.0901 2053
0
4
0
19
9
=32

16.0901 2055
0
0
0
0
0
=0

17.0901 2087
5
0
7
11
0
=23

18.0901 2093
9
5
8
15
10
=47

19.0901 2120
0
0
0
15
5
=20

20.0901 2121
0
0
0
0
0
=0

21.0901 2124
2
0
10
9
8
=29

22.0907 2116
10
5
10
19
10
=54

23.0907 2127
4
3
10
18
0
=35

Perkara yang perlu diberi perhatian di dalam peperiksaan :

1. Statistik Deskriptif
2. Sampel
3. Median
4. Data Skala Nominal
5. Korelasi
6. Hipotesis Nul
7. mod, median dan min
8. sempadan atas
9. semapadan bawah
10. titik tengah
11. Peratus
12. Varians
13. Sisihan piawai
14. Histogram
15. Poligon kekerapan
16. Ogif
17. ujian khi kuasa dua (tahu pengiraan dan buat keputusan )
18. Ujian T untuk sampel bebas (tahu pengiraan dan buat keputusan)

Bahagian A: Soalan konsep
Bahagian B: Soalan deskriptif (pengiraan )
Bahagian C: Soalan Inferensi (pengiraan)

"Tak Kuasa" Nak Bersabar !

Seringkali manusia yang bersabar dikait dengan orang yang lemah, tidak mampu melawan orang yang lebih perkasa darinya, tidak kiralah orang yang disabari itu kuat dari fizikalnya, pangkatnya, mulutnya atau fikirannya. Namun yang jelas di dalam Al-Quran disebut "fasabrun jamil", "fasabrun" maka bersabarlah, merupakan fiil amar yang merupakan perintah. "Jamil" merupakan hal yang bermaksud cantik atau indah. (Nak ganti Ustzh Shila pula ngajar B. Arab lepas ni), rasa macam dah tak nak ajar subjek psikologi pulak...hahahaha.....(Takdelah pandai sangat B. Arab , tapi masa sekolah dulu termasuk yang terer B. Arab, sampai apply UIA nak ambik kos Bahasa Arab. Namun, Tuhan letak dalam psikologi, mungkin sebab nak suruh ubah diri dan ubah manusia sejagat jugak....)

Rasulullah SAW adalah idola dalam setiap apa yang kita lakukan, sama ada nak berjaya dari sudut ESQ, IQ atau PQ. Beliau banyak bersabar, bersabar kerana dirinya dilaser oleh orang Quraisy kerana dikatakan "gila" dan buat kerja tak masuk akal. Kesian Rasulullah selalu kena laser.....kita yang manusia biasanya ni, kalau kena laser , hendaklah juga bersabar seperti Nabi. Doakan saja orang yang lebih berkuasa dari kita itu mendapat inayah dan hidayah Allah.
Nabi kata: "Patient at the first strike". Sabar sebenar adalah ketika mula-mula kita di timpa ujian itu.

Allah berfirman yang bermaksud:
“Dan sesungguhnya Kami akan memberi balasan kepada orang yang sabar dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (Surah al-Nahl, ayat 96).


Perkataan sabar disebut enam belas bentuk dalam al-Quran, iaitu perintah supaya bersabar (merujuk ayat 35 surah al-Baqarah, surah al-Imran (ayat 200), sementara larangan daripada bersikap sebaliknya pada ayat 35, surah al-Ahqaf dan surah al-Anfal, ayat 15.


Allah memuji orang yang sabar (surah Ali-Imran, ayat 17 dan al-Baqarah, ayat 177) sementara Allah kasih kepada orang yang sabar melalui firman-Nya dalam surah al-Baqarah, ayat 146.
Kesabaran lain yang dijelaskan dalam al-Quran ialah Allah bersama orang yang sabar, kebaikan bagi mereka yang sabar, balasan amal yang paling baik, berita gembira kepada orang sabar, jaminan kemenangan bagi orang yang sabar dan balasan Allah tanpa batas kepada orang yang sabar.


Selain itu, orang yang sabar adalah mereka yang kuat semangat dan azam, amalan salih yang besar balasannya adalah sabar, orang yang sabar mereka yang mengambil manfaat daripada ayat Allah, Ibrahim, kejayaan yang diingini dicapai oleh orang yang sabar, orang sabar boleh menjadi pemimpin dan mempunyai kedudukan tinggi dalam tingkatan iman dan Islam, seterusnya takwa dan tawakal.

Jadi, Alhamdulillah kerana semua orang ada konsep sabar dalam diri masing-masing, bayangkan kalau Nabi2 dan Rasul2 tidak ada kesabaran. Bagai mana penerusan syiar Islan boleh berkembang. Kerana indahnya sabar Nabi dan Rasul maka kita harus raikan untuk kita contohi dan teladani (di sinilah perlunya teori Albert Bandura, teori permodelan)

Ya, memang susah nak bersabar, kerana hati terlampau sakit, tindakan juga akan lebih berupa "pengelakan" kepada orang yang sedang disabarinya. Kerana itu ada peneguhan negatif untuk orang yang disabari itu. Supaya dia sedar bahawa kerana mulut badan binasa, kalau bukan badan dia mungkin badan orang lain.

Nah, hakikatnya jangan main2 dengan orang yang bersabar kerana setiap doanya itu ada Allah bersama.

Yang best sekali tentang orang yang sabar ni, orang yang sabar itu, dia takut dengan Tuhan. Takutkan Tuhanlah pendorong bagi sifat sabar.


* Artikel yang ditulis tiada atau mungkin ada kaitan dengan sesiapa tidak kira hidup, mati atau yang belum lahir lagi. Sesiapa yang terasa dia lah paling banyak makan cili. Fuh! Pedasssss.....

09 Disember 2009

Psikologi Pembelajaran MOdular

Salam pelajar

Ada 5 soalan esei beserta soalan kecil. Semua soalan wajib jawab.

Contoh:

Soalan 1

a)

b)

c)

Setiap satu soalan ada 8 markah

Apa yang perlu dibaca:

kepentingan mempelajari teori pembelajaran
teori pembelajaran yang anda pelajari dan tokoh setiap satu.
peneguhan negatif dan positif
jadual peneguhan (peneguhan nisbah tetap dan berubah)
proses pembelajaran melalui pemerhatian menurut Albert Bandura
motivasi intrinsik dan ekstrinsik
teori keperluan Maslow

Selamat Menjawab & Semoga Berjaya !

Di bawah adalah markah pelajar.


Midterm =20%
Tugasan =20%
Persembahan Kump.=20%
Jum=60%


1. 0607 1560
11
TL
15
=26

2.0701 1614
12
16
17
=45

3. 0701 1622
TL
TL
14
=14

4. 0801 1949
15
16
17
=48

5. 0907 2112
12
16
16
=44

6.0907 2119
TL
TL
18
=18

7. 0907 2125
10
16
16
=42

8. 0907 2144
TL
16
15
=31

Metodologi Penyelidikan -MOdular

Salam semua pelajar modular sesi Jun 2009 (KDH 0093)

*Carry mark tidak dapat di sertakan lagi kerana ramai pelajar masih tidak menghantar proposal kajian seperti yang diminta. Tarikh untuk menghantar adalah pada 19/12/2009

Soalan terdiri daripada 3 bhg iaitu A, B dan C. Bahagian B hendaklah pilih salah satu dari dua soalan yang diberi.

Semua soalan adalah berbentuk esei seperti soalan midterm.

Pelajar perlu tahu untuk mengaplikasikan situasi yang diberi dengan kajian yang betul.

Baca soalan dengan berhati2 dan fahamkan. Pelajar perlu fokus pada topik2 yang berikut:


1. sampel dan populasi?
2. plagiarisme
3. persampelan kebarangkalian
4. kajian kes.
5. kajian tinjauan
6. Kajian kuantitatif & Kualitatif
7. Pembentukan soalan soal selidik & temubual
8. hipotesis nul dan alternatif

Selamat Berjaya !

08 Disember 2009

Cerita Paku

Seorang anak muda sering melakukan kesalahan dan dosa. Tidak pernah diendahkan walaupun puas si ayah menasihati, ibarat mencurah air ke daun keladi.

Sehinggalah suatu hari si ayah tua jatuh sakit. Perlahan dia memanggil anaknya dan berwasiat, "Anakku, sekiranya engkau tetap dengan keinginan syahwat dan maksiat, lakukanlah." Sang anak membisu tidak mengerti.

"Tetapi dengarlah nasihatku ini. Setiap kali engkau melakukan dosa, ambillah sebatang paku dan ketuk di dinding rumah ini," sambung si ayah tua. Sang anak muda semakin tidak memahami.
"Namun jika kamu telah bertaubat, maka cabutlah paku-paku tersebut," si ayah berpesan sekaligus membiarkan anaknya dalam kebingungan.

Setelah si ayah meninggal, anak muda tersebut masih dalam kelalaian.Tetapi setiap kali dia melakukan dosa, diketuk sebatang paku di dinding rumah, untuk mencari makna perkataan ayahnya. Demikianlah berlalu sehingga seluruh dinding dipenuhi paku.

Suatu hari, setelah merenung paku-paku di dinding, timbul keinsafan di hatinya. Ah, betapa dosa-dosa yang telah kulakukan. Lantas dia mula mencabut paku-paku tersebut satu persatu sesuai dengan dosa yang ditinggalkan.

Sekian lama berlalu, dia masih belum mengerti wasiat si ayah, sehingga pada suatu malam dia bermimpi bertemu ayahnya yang berkata, "Anakku, lihatlah sekian banyak dosa yang telah kau lakukan. Betapapun engkau telah meninggalkannya dan bertaubat, kesannya masih terlihat. Sungguhpun telah dibuang semua paku, tapi bagaimana dengan lubang-lubang itu?"

Sang anak tiba-tiba tersedar. 'Tersedar' dengan sesungguhnya.

Di dalam Islam, setiap dosa yang dilakukan akan menyebabkan suatu nikmat tertentu dalam kehidupan kita ditarik oleh Allah SWT.

04 Disember 2009

25 November 2009

PENGORBANAN


ر ربنا يتقبل اعمالنا واعمالكم وجعلنا من الصالحين بمناسبة عيد الاضحى المبارك اهديكم هدية الذكريات...................


Allah adalah Nur..terlalu terang Dia, sehingga dihadirkan para nabi, wali dan orang2 suci untukmenapisnya, agar kita yang sangat kotor dan gelap ini mampu menerimanya..


Kita memang setitik air yang asing..doa adalah antara usaha kita untuk menyatukan titik2 diri bersama laut para orang suci..kerana mereka memang adalah manusia telah bergabung bersama samudera Tuhan....terima kasih Tuhan!


Kalau Nabi Ibrahim isytiharkan untuk sembelih anaknya Ismail as pada zaman kita sekarang ni, agaknya pasti Ibrahim akan ditangkap polis..dan dituduh gila..ertinya memang kepatuhan pada syariat memerlukan kondisi iman yang sangat tebal..


SELAMAT MENYAMBUT RAYA KORBAN!


Korban saya kali nie, saya tak balik kampung suami. Kami berkorban berjauhan lah tak sambut raya bersama, sedih gak, tapi nak buat camna?....

Alhabib Islamic Greeting Card

24 November 2009

Saja jer....


Seminar yang dianjurkan itu di harap dapat merangsang ghairah keintelektualan dan meningkatkan komitmen perjuangan melaksanakan amanah dalam pembinaan generasi ulul albab .
Turut hadir Ketua Eksekutif Kolej Dar al-Hikmah, Md Fuada Bahari , Pengarah Seminar Pendidikan Tinggi Islam ke-7 , Saleha Idris dan penasihat SPTI-7 Ahmad bin Mohd Said.
Sementara itu, Saleha pula berkata, tema seminar 'membina generasi ilmuwan ulul albab' merupakan rumusan model manusia sempurna yang paling layak menanggung peranan cendikiawan dalam mendidik umat.
Menurutnya terdapat enam belas kriteria Ulu’l Albab yang diringkaskan kepada tiga ciri iaitu kualiti ilmu, kualiti amal jihadiyyah dan kualiti iman.
"Diharapkan menerusi wacana seminar ini dapat memberi pencerahan tentang hakikat sebenar generasi Ulu’l Albab, generasi yang diharapkan dapat mengundang rahmat buat sekalian alam. Namun bukan setakat itu sahaja, kita mengharapkan agar segala pemahaman dan pencerahan yang diperolehi itu dijelmakan ke dalam tindakan-tindakan yang dilandasi keikhlasan dan semangat yang istiqamah" katanya.

22 November 2009

Ucapan Pealajar Anugerah Citra Cendekia

Ucapan ini telah berjaya menitiskan air mata ramai orang di dalam dewan konvo tempoh hari, hinggakan air mata Dato Presiden berjaya ditumpahkan. Berikut adalah ucapan pelajar Anugerah Citra Cendekia sempena Konvokesyen Kali ke 18.


Salam...

Alhamdulillah.......

Terima kasih kepada pengerusi majlis, yang dimuliakan Tn. Hj. Ahmad Azam Abdul Rahman dan ahli-ahli lembaga pengarah, yang berbahagia ayahanda Dato’ Dr. Siddiq Fadzil, presiden Kolej Dar al-Hikmah, yang berbahagia saudara Muhd. Razak Idris, presiden Angkatan Belia Islam Malaysia, ahli-ahli lembaga pengelola, yang berusaha Tn. Hj. Md. Fuad Bahari, ketua eksekutif Kolej Dar al-Hikmah, dif-dif kehormat, para pensyarah, rakan-rakan garaduan yang diraikan, ibubapa seterusnya hadirin dan hadirat sekalian.


Pertama sekali, marilah kita bersama-sama merafa’kan rasa syukur ke hadrat Illahi kerana dengan rahmat kasih sayangNya serta keizinanNya, kita dapat berhimpun di dalam dewan ini bagi menyempurnakan dan menyerikan majlis konvokesyen Kolej Dar al-Hikmah kali yang ke 18. Semoga Allah memberkati dan merahmati majlis ini sehingga keakhirnya.amin...


Tidak ada kata yang dapat mengambarkan perasaan gembira saya dan saya pasti begitu juga dengan rakan-rakan lain. Hari ini kami diraikan dengan penuh meriah. Saya sungguh teruja...

Cuma apa yang boleh diungkapkan hanyalah ucapan terima kasih yang tidak terhingga sebagai tanda penghargaan yang tulus daripada kami untuk semua.


Setinggi-tinggi penghargaan diberikan khususnya buat ayahanda kami, Dato’ Dr. Siddiq Fadzil yang menerima kami semua seadanya dan banyak memberi nasihat, teguran, dorongan dan yang lebih manis lagi, saya dan kami semua dapat merasakan kasih sayang beliau kerana beliau mudah dan sering bersama dengan kami semua.


Jutaan terima kasih juga diucapkan kepada barisan pensyarah kami yang disayangi dan dihormati, kerana telah bertungkus lumus mencurahkan ilmunya kepada kami selama ini hinggalah kesaat ini. Apa yang kami harapkan, semoga segala kesalahan yang kami telah lakukan dapat dimaafkan dan yang paling penting sekali, halalkan ilmu yang telah kami pelajari, agar kami semua dapat mengamalkannya di dalam kehidupan ini. insyAllah.. semoga pengorbanan dan keikhlasan kalian mendapat keredhan dari Allah SWT.


Tidak lupa juga ucapan terima kasih ini ditujukan kepada kedua-dua ayah dan ibu kami, keluarga kami, saudara kami serta rakan-rakan yang tidak pernah berhenti dari mendoakan dan memberikan galakan dan dorongan untuk kami terus berusaha mencari dan mendapatkan keredhaan Allah SWT.


Penghargaan istimewa untuk kedua ayah dan ibu saya, Tadiap bin Liging dan Sinom binti Dualas yang mendidik, membesar dan sentiasa mendoakan kejayaan bagi saya dan keluarga. Walaupun hari ini ayah dan ibu tidak dapat hadir ke majlis ini, saya berharap ayah dan ibu mengetahui bahawa saya amat menyayangi, mencintai dan menghormati kalian berdua. Dan saya sentiasa berdoa semoga Allah SWT melembutkan hati ayah dan ibu untuk menerima hidayah Islam yang suci ini.


Kesempatan ini juga, saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada ayah dan ibu angkat saya di atas segala pertolongan, dorongan yang diberikan dan juga sudi hadir pada hari ini untuk meraikan saya dan rakan-rakan yang lain. Semoga segala sumbangan yang diberikan mendapat balasan yang sebaik-baiknya daripada Allah SWT.


Kepada rakan-rakan. Anda adalah yang terbaik di antara yang terbaik. Setelah beberapa tahun ini bertungkus lumus mentela’ah pelajaran, bersama-sama menghadapai pelbagai cabaran dan dugaan, dan ada ketikanya kita terpaksa mendapatkan tenaga tambahan daripada sebungkus meggie. Namun itu semua tidak menghalang kita untuk terus berusaha dan pada hari ini anda telah buktikan anda semua boleh berjaya, kita semua telah berjaya.


Walaubagaimanapun, perjuangan kita belum selesai, perjuangan kita tidak terhenti di sini sahaja. Kejayaan pada hari ini, perlu dijadikan sebagai batu lonjatan dan pemangkin kepada kita untuk terus mencapai kejayaan demi kejayaan di masa-masa akan datang. Cuma satu yang kita perlu ingat, kejayaan yang utama lagi hakiki adalah apabila kita mendapat redha dari Allah SWT dunia akhirat..


Akhir sekali, sekali lagi saya mewakili semua rakan-rakan yang bergaraduat pada hari ini dengan ikhlasnya mengucapkan jutaan dan ribuan terima kasih kepada semua. Semoga Allah SWT merahmati anda sekalian.


Sebelum saya menutup ucapan ini, terimalah sedikit kata-kata terakhir daripada saya. Semoga ia sentiasa menyedarkan kita dan memberikan suntikan semangat kepada kita untuk terus berjuang.


Hiduplah dalam Keimanan,

Berjuang tegakkan kebenaran,

kecil tidak semestinya lemah,

andai kita sedarkan diri..


Assalamualaikum....

18 November 2009

1811

Hari ini 18/11.....


Jika 18/11/2005 pada pukul 6.00 pagi seorang ibu melangkah masuk ke bilik yang pertama kali dirasai.....rasa macam nak masuk dewan exam pun ada...berdebar2 dan sebagainya.....pertarungan pada hari itu adalah antara dirinya dan Allah sahaja.....

Kumat kamit mulut , hati dan fikiran hanya pada Allah....sesekali bercambah juga pada emak dan suami tersayang.....kalau mereka ada di sisi di waktu ini.....ingat macam masuk kubur jer....


Setiap jam dirasakan amat sakit sekali , macam nak mati pun ada....pukul 11.00 pagi tanpa menjamu apa2 dari pukul 6 pagi tadi hanya minum air yang dibekalkan dan sedikit kurma ...ibu menahan kesakitan, ditambah pula aircond yang tidak dipasang, hanya mengharapkan jururawat praktikal tolong kipas pakai suratkhabar ......dipanggilnya doktor untuk membedah sahaja dirinya ....biar hilang kesengsaraan yang tak mampu dipikul.....tapi doktor tu kata ....sekarang awak tak sakit tapi awak akan tanggung sakit selama-lamanya....mana awak nak?...jawapan tak jadilah doktor....


Fasa seterusnya , dah pukul 1.30 petang, rasa sakit dah takde ....ibu itu terbaring senyap di atas katil...jururawat datang tanya ada masalah tak, dia menjawab takde...ada rasa sakit2 tak ...ibu kata dah satu jam rasa biasa jer tak macam sebelum nie...


Doktor pun tengok baby dah keluar tapi tak rasa sakit....dia kata panggil doktor sekarang, kepala baby dah nampak....staf-staf kata doktor takde meeting.....ah! siap.....ibu dah warning doktor awal2 tak nak doktor laki yang sambut.....(alhamdulillah hari tu takde doktor laki bertugas)....

Dipanggilnya jururawat senior (namanya kak normah) yang mmg berpengalaman dalam baby delivery......


Ibu mmg rasa tak sakit masa nak keluarkan baby....




Kedengaran Kak Norma menjerit " Allahu Akbar" besarnya baby......








Tapi dia tengok biasa2 jer, takdela besar sangat macam jururawat cakap.....keluar saja baby hilang rasa kesakitan yang dialami selama 8 jam dalam labor room tadi.....







Selepas diberi kolostrum...semua jururawat di hospital mendokong baby dan menjaja " big baby dalam rekod , no operation, first delivery"....


Datang jururawat tadi kata , cuba teka berapa berat anak awak? Dia menjawab sambil tidak bertenaga...3.8 kg...jururawat kata 4.45kg dekat 4.5kg....besar anak awak ni....(dia menyedari anaknya lebih besar dari baby lain semasa berada di wad bersalin dengan baby lain....yer anak aku paling besar dari baby lain....so my baby is CHAMPION).....


Hari ini baby itu berusia 4 tahun , dia melangkah ke alam yang lebih kanak-kanak dan bukan baby seperti dulu.....walaupun dia keluar dengan kepayahan....tapi dia adalah anak yang paling mudah dijaga dan tak banyak masalah....dia sangat fleksibel dan faham kata2 mama dan abah....






SELAMAT HARI JADI HUSIN SYIRAZI....MAMA LUV U











* cerita di atas sekadar berkongsi dengan yang lain , hargailah ibu yang melahirkan kita dengan 10001 kepayahan.....

10 November 2009

SOALAN PSIKOLOGI PEMBELAJARAN-MODULAR

Soalan 1 - Ahmad Rizal
Kamu telah ditugaskan di dalam organisasi tempatan untuk meningkatkan mutu produktiviti pekerja-pekerja di dalam syarikat tersebut. Dengan menggunakan salah satu atau dua teori pembelajaran di dalam kelas, tulis satu kertas cadangan kepada pengurus sumber manusia tentang kaedah yang akan digunakan. Terangkan wajarnya anda menggunakan kaedah tersebut.

Soalan 2 – Faisal Situmorang
“KepadaNyalah kembalinya kamu semua, sebagai janji Allah yang benar. Sesungguhnya Dialah yang memulakan kejadian sekalian makhluk, kemudian Dia mengembalikannya (hidup semula sesudah matinya), untuk membalas orang-orang yang beriman dan beramal soleh dengan adil dan orang-orang yang kafir pula, disediakan bagi mereka minuman dari air panas yang menggelegak dan azab yang tidak terperi sakitnya, disebabkan mereka ingkar dan berlaku kufur.” (Yunus: 4)

Dengan menggunakan kombinasi teori yang anda pelajari, terangkan bagaimana kamu boleh menggalakkan anak anda mempelajari tentang ganjaran dan hukuman di dalam Islam.

Soalan 3-Nofriwaldi
Terangkan tentang jadual peneguhan a)jadual masa tetap dan b)jadual masa berubah. Pada pendapat anda, jadual manakah yang lebih berkesan untuk seorang pensyarah dalam memastikan pelajarnya sentiasa mengulangkaji pelajaran.

Soalan 4-Kumala Manda Sari
Ahmad seorang kanak-kanak berusia 4 tahun. Selepas pulang berhari raya dari kampung neneknya, Ahmad menunjukkan sikap yang agresif terhadap kawan-kawan sebaya dengannya seperti menunjukkan penumbuk jika bergaduh dengan kawan-kawannya dan bercakap perkataan yang tidak baik.
Huraikan satu contoh bagaimana ibubapa Ahmad boleh mengaplikasikan empat proses pembelajaran peniruan Bandura dalam membentuk peribadi mulia Ahmad.

Soalan 5-Hafizah
Huraikan eksperimen Watson dengan little Albert dalam bentuk rajah dan perkaitan rangsangan tak terlazim, rangsangan terlazim, gerak balas terlazim dan gerak balas tak terlazim. Berikan satu contoh bagaimana guru boleh melazimkan tingkah laku positif seperti membuang sampah ke dalam bakul sampah menggunakan kaedah Watson.

Soalan 6-Hj Abdullah
Terangkan maksud hukuman positif dan hukuman negatif. Nyatakan kebaikan dan keburukan kedua-dua konsep tersebut mengikut pandangan Islam dalam mengajar disiplin terhadap kanak-kanak sekolah rendah.


Soalan 7-Ramlan
Nyatakan peranan pelaziman operan dan pelaziman klasik di dalam proses pembelajaran pemerhatian .

Soalan 8-Zunaizah
Ali adalah seorang pelajar yang mempunyai komsep diri yang rendah. Mengikut teori Carl Rogers semua manusia boleh mencapai konsep diri yang tinggi dengan adanya pencapaian kendiri. Sebagai seorang guru kepada Ali bagaimana anda ingin memberi keyakinan kepada Ali untuk membina konsep diri yang baik berdasarkan konsep-konsep yang terdapat di dalam teori Carl Rogers.

05 November 2009

Pesan Buat Zahra'



Zahra'....

Titipan manja dan senyum mu


selalu membuat hati mama meruntun


merindui senyum dan gelak tawa mu
Kaulah bidadari di mata mama
Walaupun mama sibuk dengan kehidupan seharian
kadangkala waktu senggang juga tidak sempat memandikan mu,
menyuap nasi di mulut mu

namun,
setiap langkah dan tindak mama
semuanya adalah doa-doa untukmu
agar kau membesar
dengan IMAN dan TAQWA
subur dalam hati dan diri mu

Jadilah mawar setajam durinya
bentengnya Iman
menguatkan dirimu
Ingatlah bidadariku
Benda kotor bersihkan saja
Benda yang hitam kau putihkan
Dunia masa depan
tak tahu apa dugaan
Doa mama
kau adalah srikandi
kuat jiwa penuh Iman

Secantik nama mu
Zahra' Shiriny
hiasan dan penyejuk
hati mama dan abah

refleksi dirimu ke arah kebaikan dan kesempurnaan

SELAMAT ULANG TAHUN KELAHIRAN
PERTAMA DI DUNIA TUHAN
MOGA HIDUP MU MENDAPAT KEBERKATAN




Hari jadi anak ke-3 tidak dapat disambut dengan kek dan jamuan kerana mama sibuk dengan seminar 31-10-09. Esoknya sibuk kelas modular dan esoknya dengan KOnvokesyen. Ingat nak sambut minggu depannya , abah pulak sibuk . Minta maaf Zahra'! Cadangnya kita sambut dengan hari jadi abang Husin yer sayang !







04 November 2009

SEKITAR KONVOKESYEN KDH KE-18

Gambar2 ini adalah yang saya dapat dari Ust Rosilawati dan yang dikirim oleh Pn Sarah.




Pn Sarah dan Fathiyah bergambar bersama Dato Presiden KDH

Bersama Ani yang saya sayang

Bersama Pn Sarah yang banyak celoteh dan pelajar cemerlang di mata saya


Bersama Pn Azizah selaku pengarah yang kecil cili api








Bersama student Kemboja (di tengah adalah Yan MAry pelajar terbaik perakuanan, di hujung Sariah) Kedua2nya menyambung pengajian di UIA





Bersama Tn Hj ATAH, bapa angkat budak2 Kemboja.








KONVOKESYEN KE-18

Sebelum saya nak cerita tentang KONVO mari kita beramai2 menghadiahkan Al-Fatihah kepada pelajar modular Mohd NAzir bin Osman atas kepulangan ayahnya ke Rahmatullah baru2 ini. Semoga Nazir diberi ketabahan dan ayahnya mendapat naungan orang2 yang soleh.



>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>











Syabas dan Tahniah kepada graduan KDH kali ke-18......




Semoga amanat yang didapati dalam konvo oleh Dato Presiden baru2 ini menjadi bekalan dalam mengharungi kehidupan seterusnya.



Sudut peribadinya, Konvo kali ini banyak membuat air mata saya jatuh. Tapi mmg konvo di UIA pun saya nangis dan sebak. Semasa degree sebak sebab dah habiskan belajar dan akan keluar menghadapi masyarakat. Masa Master sedih tengok suami dan anak2 meraikan saya. Dan tangisan semasa itu adalah tangisan Syukur kerana walau punya suami dan anak2 saya tetap dapat menyelesaikan Master. Dan saya amat berterima kasih pada mak ayah saya. mak pun mengucup dahi saya selepas saya keluar dari dewan. Saya menangis lagi, walau pun mak bukan seperti ibu2 yang lain (tak pandai membaca dan dia tidak educated ) tapi saya tahu mak berbangga dengan saya. Walaupun hingga kini saya masih tidak dapat membalas jasa mereka, namun apa yang saya lakukan selama ini hanya untuk mereka. Atas apa saja kekurangan saya memohon maaf pada mak dan ayah (Sebak lagi.....)



Sambung cerita KDH......



Masuk dalam Dewan buka buku cenderamata konvo dan baca nama2 BEST STUDENT terus jadi sebak, mana tak nya memikirkan BEST2 STUDENT semua ada cerita sedih dan pilu masing2....Tahniah pada mereka semua!
ISMAIL TADIAP
ALIF ABDULLAH
YAN MARY
RAJA FAIRUZ
FATHIYAH
MATLIN


Ismail, Alif , Matlin adalah tiga muallaf dari Sabah yang memeluk Islam kemudian mengambil Diploma Syariah, Usuluddin dan Sijil Pra sekolah.

Paling sedih masa Ismail baca teks ucapan sebagai pelajar keseluruhan. Kandungan teks yang mengucapkan terima kasih pada Dato Presiden berjaya menitiskan airmata Ayahanda Presiden.
Dan " walaupun ibu dan ayah tiada di sini, tapi tabur bakti dan jasa mereka tidak saya lupa, saya mendoakan moga Allah melembutkan hati mak ayah untuk menerima hidayah Allah",
amat menyedihkan sekali.



Saya samapai dua tisu habis , itu tak kira orang lain dalam dewan yang turut sebak dan menitiskan air mata. Semoga mereka mendapat limpah Inayah Allah.

Sebagai Muslim yang sejak lahir , kita mmg selalu lupa akan ni'mat yang Tuhan beri. Apatah Ni'mat Tuhan selalu diingati bila ianya sudah tiada. Apa yang ada di depan mata jarang kita sayangi dan syukuri. Bila dah tiada baru nak tangisi.



Konvo kali ini juga memberi kesan pada saya kerana ramai pelajar yang bergraduat kali ini adalah pelajar yang rapat dan amat baik pada saya.

Faiz Fansury
Azim
Farhan
Gustina
Hidayah Akmal
Faezah Mokhdir
Pn Sarah
Zamri
Ramadhan
Ani Azira
Fathiyah & Sakirah En Ayub Hussin





dan ramai lagi.......mereka semua adalah yang terbaik di hati saya. Mereka amat menghormati saya sebagai pendidik, banyak berkongsi cerita (bukan pelajar yang lalu di hadapan lecturer tapi tak tahu bagi salam, macam ada dendam).....mereka adalah yang amat baik. Pada saya mereka pelajar yang TERBAIK pernah saya miliki. Saya doakan kalian semua berjaya!



Pada Pn Sarah, harungilah cabaran dengan penuh kepintaran. Saya teringat ada orang kata pada Puan Sarah, kalau dia terbaik mesti dah dapat pelajar cemerlang. Saya kata pelajar cemerlang adalah definisi atau gagasan yang kita sendiri makna kan. Adakah dengan kata pelajar terbaik perlu menang semua trofi yang ditawarkan. Pada saya yang sudah dengar cakap saya, bersopan dan menghormati , dan penuh 1001 sifat mahmudah dialah pelajar cemerlang dan terbaik. Puan Sarah dengan penuh kepayahan yang ditempuhi , berjaya juga menamatkan pengajian. Itulah yang termanis di KDH dan dia merasakan hikmahnya belajar di KDH.

Pada semua selamat berjaya!



Di bawah adalah ucapan2 yang saya terima melalui sms:

Matlin: Terima kasih puan, jasa semua pensyarah kami takkan lupa untuk selamanya.


Zamri : Berat rasa hati untuk meninggalkan pensyarah2 yang banyak mendidik. Ukhuwah kami dengan kalian bukan sekdar murid dan guru bahkan seperti seorang teman dikala berjauhan dari keluarga.


Hidayah :Terima kasih atas pengorbanan yang diberi.


Fansury: Through the hard and easy, through goods and bads , the laugh and heartache, we finally made it....i dedicate this diploma to the ones who made it all come true .


farhan : You're the best in our life.

(Tahniah farhan dapat kerja di TM . walauoun tak dapat naik pentas konvo bersama tapi awak ada khabar yang lebih gembira, dapat kerja)....


Ismail Tadiap: InsyaAllah , apa yang kami pelajari di KDH akan terjemah kepada masyarakat.


faezah mokhdir :salam.. moga pn. chat dan bhg disampg keluarga yg tercinta serta mendapat rahmat drpd ALLAH S.W.T..tahniah di ats usaha pn. dan warga kolj yg bertgkus-lumus menjayakan mjls konvo ke-18. syabas dan tahniah sekali lg!! terima kasih diats jasa baik puan dan pensyarah2 lain terutama pensyarah psikologi dan yg lain2.moga ALLAH mbls jasa baik kalian semua. amin...halalkan segala ilmu yg dicurahkan dan doakan smg sya menjadi seorg insan yg berbakti kpd agm, bangsa dan ngr. terima kasih tdak terhingga.. sampaikan salam syg dan rindu sya kpd 1. Pn. Azizah2. Tn. Hj. Munaim3. Ustzh Khalida4. Pn.. Nafrulniza5. Ustz Zuljalaludin6. Ustz Amin jutaan kemaafan ingin sya mohon jika ada kesalahan bahs dan tutur kata serta tgkah laku yg menguris perasaan pn. dan pensyarah smua. sekian, wassalam


Gustina:salam puan.....puan terima kasih byk2 kerana telah mndidik sy...terima kasih jg kerana sabar melayan karenah sy dan kwn2 dr kami mula2 masuk ke KDH hgge skg sy tlh tgglkn KDH..puan js puan tak akn sy lupakn.....halalkan semua ilmu yang telah puan berikn pd sy..byk kenangan sy dn kwn2 dgn puan dan kebyknnye yg manis2 dn tak mgkin sy lupakan....sdh rsnye nk berpisah dgn puan...TERIMA KASIH PUAN SALEHA BINTI IDRIS!!!!sayang puan....ikhlas dr sy Gustina sari binti Muksir


Kepada semua , gerakkanlah ALUMNI KDH, tetap jalinkan ukhuwah dan bantulah kolej seadanya ini agar menjadi yang lebih terbaik di hati rakyat.

31 Oktober 2009

MERDEKA , MERDEKA, MERDEKA..................

Salam semua....

Baru tadi seminar saya tamat....Sbg Pengarah saya amat berpuas hati,

Sbg peserta mungkin sedikit lelah sebab kena naik dan turun tangga untuk ke dewan makan, mungkin tak dapat makan sarapan pagi ......sebagai peserta saya juga amat puas hati sebab saya menantikan kemunculan otai2 ilmuwan ulul albab dalam seminar ini, macam Prof Dr. Kamal Hasan, Prof Dato Osman Bakar, Uthman El-Muhammady, Dr Sidek Baba , Prof Dr NIk Azis Nik Pa.....

Semua tokoh di atas , mmg sejak saya kecil usia 12 tahun saya sukakan ideologi yang di bawa oleh mereka....macam BEST2....dan hari ini saya dapat bersama mereka semua. Apatah lagi , suami saya menjemput Prof Osman Bakar dari rumahnya dengan kereta saya sendiri......Siapa tak kagum dengan Osman Bakar, seluruh dunia menyanjungi inteleknya, dia otai sains dan math.....

Perjalanan seminar saya juga amat menggembirakan, semua berjalan dengan lancar hanya di akhir2 seminar, masa CEO bercakap student dah bangun, sebabnya nak naik bas (tak best jugak alasan tu), sebab tu apa tindak tanduk kita buat jangan melulu tapi tengok kondisi masjlis.

Saya tak tahu , tapi mungkin ada orang marah sebab masa banyak lari, 40 minit baru nak habis, tapi bila saya kenang2 balik, amat sedih nak habiskan program nie sebab dah tak jumpa lagi diorang. Bak kata Dato' kat dewan makan tadi perjumpaan pendekar2 lama .....kerana geng2 mereka yang bawa pengaruh praktik Islam di MAlaysia.....

Sebagai urusetia, saya tak tahu nak bagi apa....tapi saya amat berterima kasih pada mereka semua, pada Pn Azizah , KAk zahrah di meja pendaftaran mereka amat letih sekali, sebab kali nie banyak dapat sambutan luar jadi mereka kena layan semua2 tuh. Saya tak pernah nampak pendaftaran sesibuk ini di mana2 program. BUat Pn Azizah, saya minta maaf lantik dia sebagai AJK pendaftaran, saya ingatkan tak sibuk sangat. APAPUN SEMOGA BERJAYA DALAM KONVOKESYEN KE 18 nie pulak....i luv u as my team partner.....

Semua AJK , saya ucapkan SYABAS......

Saya tak tahu menggambarkan betapa berbunganya hati saya seumpama mekarnya baju2 seragam kami AJK perempuan dengan warna GOLD dan MERAH yang menunjukkan glory dan kejayaan.....

APAPUN , terima kasih semua....

PADA PESERTA2 dari luar KDH, Terima Kasih menjayakan program ini.

LAstly, buat suami , anak2 yang tak faham apa kerja mamanya....terima kasih jugak.....!

THANK YOU ALLAH

29 Oktober 2009

NILAI KASIH SAYANG

Kasih sayang amat bernilai dalam kehidupan insan. Kuasa inilah yang menggerakkan mereka dari kedukaan, membangunkan mereka dari kelemahan dan menggembirakan mereka. Ibarat bunga-bunga di taman begitu juga kasih sayang adalah bunga kehidupan yang menyegarkan jiwa sepanjang masa. Jika tiada kasih sayang dalam kehidupan manusia yang celik menjalani hidup dengan kegelapan dan segala perkara tidak akan berlaku tanpa adanya kasih dan sayang. Abdullah Nasih Ulwan mengatakan kasih dan sayang mampu membina tamadun manusia dan dapat menyambung kehidupan manusia yang aman dan tenteram.

Objektif kasih sayang haruslah jelas dan sahih, tidak merugikan dunia dan akhirat. Kalau kita cintakan anak-anak misalnya jangan menuruti segala kemahuannya hingga batas agama diseberang Ukhuwah Mahabbah harys disertai dengan maslahah, contohnya kalau kita menyintai adik kita, kita akan memberikan ubat yang pahit tetapi untuk dia sihat.

Kasih sayang tidak terbatas dalam lingkungan uda dan dara sahaja malah ia mempunyai makna yang lebih luas, kasih sayang ibu bapa, keluarga, masyarakat, teman, ilmu, agama, para nabi, dan ahli keluarganya dan sebagainya. Yang penting dan pusat segala kasih sayang adalah kepada Ilahi.

Bagaimanakah cinta kepada manusia dan sesuatu ini akan berkembang dengan baik dan jelasnya?Satu jawapan yang sudah tabii dalam minda kita adalah semakin kita berkasih dengan Ilahi kita akan menambah kasih kita sesama manusia juga. Contohnya seperti dua insan yang mendaki bukit di lereng yang berlainan dan puncaknya adalah Tuhan.

Semakin pencinta ini mendaki, orang yang dikasihi ini juga turut mendaki dan akhirnya kedua-dua akan berjaya sampai ke puncak cinta Ilahi. Ironisnya, kita melihat manusia selalunya hanya mengungkapkan kasih sayang kepada manusia saja tanpa menghubungkan terus kepada Tuhan. Ingatlah kita bahawa kasih sayang yang tulus kepada Allah tidak bererti mengingkari tabiat manusia dan fitrahnya. Kasih kepada Ilahi bererti kita berusaha untuk mengenali Allah, juga pada masa yang sama mengenali diri sendiri sebagai seorang hamba yang lemah. Bila sudah rasa diri adalah hamba, sifat-sifat buruk (mazmumah) secara automatik akan mati dalam jiwa. Rasa sombong, besar diri kerana kehebatan yang dimiliki, pentingkan diri sendiri akan hilang. Maka akan

bergantilah dengan sifat terpuji (mahmudah) yang menjadi pakaian diri. Sifat-sifat terpuji seperti rendah diri, menghormati orang lain, mengambil berat terhadap orang lain, merupakan asas jalinan kasih dan sayang.

Terlintaslah dalam fikiran kita, mengapa harus kita menunjukkan cinta kepada Tuhan, kalau selama ini hanya malang yang menghiasi hidup kita. Dalam setiap apa yang Tuhan turunkan pada kita adalah bukti kasihNya. Di sebalik ujian ada kemanisan yang tersirat. Dengan ujian itu Tuhan mengajak kita untuk bertaubat, bersyukur, merintih kepadaNya sekaligus membuktikan kasih kita kepadaNya, Ambillah kasih sayang Tuhan ini kepada kita.

Sekarang kita ingin menyingkap tabir yang menghalangi hati nurani kita untuk cinta kepada Allah. Tabir pertama adalah maksiat yang membuat hati berkarat. Sekali manusia berbuat dosa akan terbentuk satu noda dalam hatinya. Bila ia tidak segera bertaubat, noda ini akan semakin tersebar ke dalam hati, sehingga hati itu hilang akan sinarnya dan menutup ingatan kita kepada Tuhan. Tabir yang lain adalah cinta dunia dan pergantungan terhadap dunia. Allah tidak menjadikan dua buah hati dalam diri manusia. Nabi berkata : tidak berkumpul dalam hati anak adam dua perkara dalam satu masa. Ini bermaksud kita tidak boleh mengumpulkan satu perkara dalam satu masa, dalam erti pengertian kasih yang sebenar, kita harus memusatkan cinta kita kepada Allah, dan kemudian mengembangkannya dalam setiap perkara yang kita cintai iaitu keluarga, ilmu, harta dan sebagainya.

Apabila kita disibukkan dengan urusan dunia dan menganggap ia adalah penting maka seluruh hati kita akan terhapus dari kenikmatan cinta kepada Allah. Kita tidak akan merasa manisnya cinta dan zikir kepada Allah. Contohnya dalam lingkungan kehidupan pelajar yang sibuk dengan assignment, persatuan, ujian bulanan, dan sebagainya. Jika kita tidak menganggap semua perkara ini datangnya dari Tuhan maka hati kita tidak akan lalai dariNya.

Jika kita sudah termampu menyelami cinta yang sebenar, maka hati yang indah dengan sinar makrifat telah terpancar di hati kita, maka berhembuslah angin kasih ini untuk menikmati lindungan Tuhan. Kita mula menyintai apa yang dicintai oleh kekasih dan akan benci apa yang tidak disukainya. Kita mencintai Nabi Muhammad kerana dia adalah kekasih Allah dan kita mencintai keluarga nabi kerana nabi menyintai mereka. Cinta kepada nabi dan para ulama serta orang yang soleh juga mampu untuk kita menyucikan hati dalam konteks mencapai perhubungan vertikal tinggi ke langit samawi kita tidak dapat lari daripada hubungan kasih secara horizon di atas muka bumi.

Kasih sayang akan menumbuhkan jiwa dan hati yang indah. Dengan kasih sayang akan lahirlah cinta,rindu,ketenangan dan sebagainya. Apa yang penting ke mana kita ingin membawa kasih sayang ini. Kasih sayang kepada Allah atau kasih sayang kerana Allah. Pilihlah salah satu di antaranya atau lebih sempurna kalau kita memilih kedua-duanya. Marilah kita berkasih sayang dengan hati yang indah, anggun dan menawan.

Al-Rumi seorang penyair sufi terkenal menghalusi mata hatinya dengan kata-kata ini :
Aku memohon kekuatan dn Tuhan memberikanku kesulitan untuk menjadikan ku gagah, aku memohon cinta dan Tuhan memberikanku mereka yang bermasalah untukku cari penawar duka, aku memohon keteguhan hati dan Tuhan memberiku bahaya untukku atasi,justeru,aku tidak mmperolehi apa yang kuimpikan, namun aku mendapat segala apa yang kuinginkan.”

ARTIKEL INI SAYA TULIS DAN TERBIT DI DALAM MAJALAH FAJAR TAHUN 2003 @)))--

Hari ini




Dah lama tak menulis ......




Rasa nak tulis sesuatu tapi tak tahu apa.




Ini baru recover dari sakit tekak, demam dan sebagainya (hingga tak boleh cakap), so terpaksa batalkan kelas modular. Minta maaf kepada pelajar2.....so masuk hari ni, dah 7 hari makan macam baby atau orang dah takde gigi. Makan semua main telan jer, takde nak gigit dulu sebab mulut sakit. Menyebabkan penyakit lain pulak datang seperti lemah dan tak cukup darah. Harap Semua doakan kesihatan saya.




Kerja2 seminar Alhamdulillah dah siap 85%, hanya tunggu beg, banner dan buku cenderamata, dan kertas kerja pembentang iaitu Prof. Em. Dato' Dr Osman Bakar dan El-Muhammady. Yang lain2 dah sampai.




Bersyukur kali ni, team2 semua best2, dari promosi yang ada Safura yang rajin dan tangkas buat kerja dan surat2 pada sponsor. Alhamdulillah sponsor pun banyak kali ni (paling banyak kot dari sebelum ni).




Bahagian lain, Kak Zahrah pendaftaran , dan promosi pun ok (cuma kali ni aku tolong buat blog untuk promosi seminar so nampaknya penyertaan dari orang luar amat menggalakkan hampir 100 orang dan mungkin 100 orang dari pelajar KDH sendiri.




Semuanya berjalan lancar......Harap Sabtu nie Allah mudahkan semua urusan perjalanan seminar. Terima kasih Allah!




Di bawah ini, adalah ucapan dalam buku cenderamata, harap2 boleh jadi renungan dan pengetahuan. Kata2 kat bawah ini adalah yang ori dibuat dan tidak diedit lagi oleh pengedit. Yang dalam buku cenderamata tu yang dah diedit.





Assalamualaikum Warahmatullahi wa Barakatuh.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam, selawat dan salam buat junjungan tercinta Nabi Muhammad s.’a.w, ahli keluarga dan para sahabat baginda.

Saya dahulukan alu-aluan ini dengan berterima kasih kepada pihak pengurusan Kolej yang memberi kesempatan kepada kami untuk memikul amanah melaksanakan Seminar Pengajian Tinggi Islam Kali Ke-7 (SPTI) ini. Kalungan syabas kepada pasukan kerja KDH yang sejak dini menghulurkan komitmen dan kesungguhan yang tidak ternilai.

Juga ucapan selamat datang kepada semua peserta Seminar dan tetamu jemputan yang hadir memaknakan lagi SPTI kali ini. Seminar tahunan ini merupakan salah satu acara Sambutan 20 Tahun KDH yang merupakan ‘kolej rakyat di hati masyarakat.’ Seminar yang bertemakan “Membina Generasi Ilmuwan Ulu’l Albab” ini merupakan rumusan model manusia sempurna yang paling layak menanggung peranan cendikiawan dalam mendidik umat. Paling tidak, Al-Quran menawarkan tiga ciri Ulu’l Albab yang harus diperankan bagi pembinaan generasi ulung; satu, mereka yang memiliki kualiti ilmu dengan mencari dan gigih menggali serta mengaut butiran hikmah yang bertebaran dalam ayat dan tanda kebesaran-Nya. (Surah al-Baqarah, ayat 269)

Kedua, mereka yang memiliki kualiti amal jihadiyah yang kritis mendengar hujah, bersedia menimbang pelbagai teori dan proposisi serta pendalilan yang sihat (Surah 39, ayat 18). Mereka juga mampu memilih antara buruk dan baik, bahkan rela mempertahankan kebaikan itu – walaupun terpaksa bersendirian dan terasing.

Ketiga – dan bukan yang terakhir – mereka yang memiliki kualiti iman dengan memerhati ayat-ayat al-Quran, membekali diri dengan taqwa dan bangun berdiri di malam hari lalu sujud antara takut dan harap terhadap Tuhan mereka. (Surah 39, ayat 9).

Akhiran, kami merakamkan selautan penghargaan kepada para pembentang, panelis forum, ahli akademik dan tokoh pendidik yang sudi hadir pada hari ini dan menjayakan SPTI-7. Mudah-mudahan secerah cahaya keilmuan ini mencerahkan akal budi kita semua. Tidak lupa kepada para penyumbang, jasa dan jihad anda adalah pohon-pohon yang meneduhkan di sana nanti. Insya Allah.

Sekian, terima kasih. Selamat berseminar.

Wassalam.

SALEHA IDRIS
Pengarah

21 Oktober 2009

TAHNIAH ...PELAJAR MENGIKUTI JOM BINA BLOG

Salam

Kepada semua pelajar yang mengikuti Bengkel Bina Blog Bersama Puan Saleha.....

Belajar betul2 jangan main2.

Tahniah kepada pengarah (Hanis) yang berjaya mengadakan program ini dalam tempoh yang terlalu singkat.

Kepada Semua pelajar MPP..terima kasih

dan kepada semua peserta SELAMAT BERBLOG!

13 Oktober 2009

Hari Wanita Sedunia


Saya tidak sempat mencari tentang kenapa hari ini diwartakan sebagai HARI WANITA SEDUNIA....namun saya rasa saya catitkan artikel ini untuk melihat semula tokoh wanita yang menjadi kebanggan kita dan ikutan kita sehingga putus nyawa terakhir. Tidak lain dan tidak bukan adalah ibunda kita Sayidatina Fatimah binti Rasulillah SAW.






Dengan Nama Allah
Tuhan Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang

Kepada roh Ibuku, Zahra,
cermin kesederhanaan, perasaan dan kesucian,
yang baginya kehidupan hanyalah kesedihan,
sementara kewujudannya bagi saya,
adalah kasih sayang semata-mata.






Dalam sejarah Islam, Fatimah adalah sebuah nama yang mengingatkan kaum Muslimin pada sosok Nabi Muhammad SAW. Dia bukan lelaki gagah, melainkan seorang perempuan soleh dan berbudi luhur yang menyandang gelaran “Pemimpin Perempuan Seluruh Alam” (Sayyidatul Nisa’ al-Alamin). Dia seorang perempuan yang rajin solat, sehingga bengkak kakinya. Dia seorang perempuan yang suka menderma, bahkan di saat dirinya menahan lapar. Dialah Fatimah binti Muhammad SAW, isteri Ali bin Abi Thalib. Aisyah puteri Abu Bakar, yang diperisterikan oleh Nabi, melukiskan Fatimah sebagai “seorang yang paras dan tuturnya mengingatkan kita pada Nabi. Saya tidak pernah berjumpa dengan peribadi yang lebih luhur daripada Fatimah, kecuali keperibadian ayahnya," kata Aisyah memuji Fatimah.

Fatimah lahir di Makkah. Tarikh kelahirannya diperdebatkan. Thabari, Ibn Ishaq dan Sirah Ibnu Hisyam mengatakan lima tahun sebelum kenabian Muhammad SAW. Mas’udi menyebut lima tahun setelah kenabian. Yaaqubi mengambil jalan tengah, tetapi tidak menyebutnya secara tepat dengan hanya mencatat, ‘setelah penerimaan wahyu’. Jadi, ada suatu perbezaan pendapat para pencatat sejarah. Sehingga kini catatan kelahiran yang paling tepat adalah pada hari Jumaat, 20 Jamadil Thani, tahun kelima setelah kerasulan Muhammad SAW. (Kita tinggalkan pembahasan ini kepada para ilmuwan supaya mereka dapat memberi pencerahan kepada kita mengenai tarikh kelahirannya yang tepat). Dia dilahirkan dari rahim perempuan agung, Khadijah al-Kubra. Waktu melahirkan Fatimah, Khadijah menghadapi pemulauan daripada penduduk Quraisy. Saat dia memerlukan pertolongan persalinan, tidak ada seorang pun warga Quraisy yang mahu membantunya. Untunglah atas kekuasaan Allah, datanglah empat orang perempuan dari “zaman lain” yang menolong persalinannya. Menurut riwayat, mereka adalah Sarah, ibunda Nabi Ishak as, Maryam, ibunda Nabi Isa as, Asiah isteri Firaun dan Ummu Kulthum, kakaknya Nabi Musa as. “Mereka semua duduk di sekelilingku dan merawatku sehingga puteriku Fatimah lahir," katanya menceritakan peristiwa itu.

Apapun, yang penting kita menaruh prihatin kepada Fatimah sendiri serta realiti Fatimah. Sekarang, seorang anak perempuan menjadi pemilik nilai-nilai ayahnya, pewaris dari semua kehormatan keluarganya. Dia adalah kelanjutan dari mata rantai para nenek moyangnya yang agung, kelanjutan yang dimulai dari Adam dan melewati semua pemimpin kebebasan dan kesedaran dalam sejarah umat manusia. Rantaian yang sampai kepada Ibrahim dan menggabungkan Musa dan Isa padanya. Yang mencapai Muhammad. Mata rantai terakhir dari keadilan Ilahi, renteten kebenaran yang absah itu adalah Fatimah, puteri terakhir dari suatu keluarga yang mengharapkan seorang anak lelaki. Muhammad telah mengetahui bahawa tangan-tangan nasib tersedia baginya. Dan, Fatimah juga telah mengetahui siapa dia sendiri. Ya! Akidah ini menciptakan revolusi semacam itu. Seorang wanita, dalam agama ini, harus seperti ini. Bukankah ini agama Ibrahim dan Fatimah itu ahli warisnya?

Anugerah Kehormatan Untuk Seorang Wanita

Tidak seorang pun berhak dikuburkan dalam sebuah masjid. Masjid terbesar di dunia adalah Masjidil Haram di Makkah. Kaabah, rumah milik Allah. Ia diabdikan kepada Tuhan. Ia merupakan kiblat di mana seluruh solat di dunia terarah. Pembangunan rumah ini diperintahkanNya, dan Ibrahim melaksanakan. Itu adalah rumah di mana Nabi Muhammad diberi kehormatan untuk membebaskannya. Ia membebaskan ‘Rumah Kebebasan’ ini, tawaf mengelilinginya dan sujud menghadapnya. Semua nabi besar dalam sejarah adalah para pelayan rumah ini. Tetapi tidak ada nabi yang berhak dikuburkan di situ. Ibrahim membangunnya, tetapi dia tidak dikuburkan di situ. Muhammad membebaskannya tetapi dia tidak dikuburkan di situ. Dalam seluruh sejarah umat manusia, hanya ada satu orang yang diberi hak istimewa ini. Tuhan agama Islam menghormati satu orang dengan kehormatan untuk dikuburkan dalam rumah khususNya, untuk dikuburkan di Kaabah. Siapa? Seorang wanita. Seorang hamba. Hajar isteri Ibrahim, ibu Ismail. Tuhan memerintahkan kepada Ibrahim untuk membangun rumah ibadat terbesar bagi manusia, dan di sisinya, kubur perempuan itu. Umat manusia harus berkumpul di sekitar makam Siti Hajar dan tawaf di sana. Tuhannya Ibrahim memilih seorang perempuan antara masyarakat manusia yang besar sebagai tenteraNya yang tak dikenal, seorang ibu dan dia seorang hamba. Dengan kata lain, Tuhan memilih suatu makhluk yang dalam semua sistem kemanusiaan, tanpa kemuliaan dan kehormatan.

Anugerah Kehormatan Untuk Puteri Nabi

Ya, dalam akidah ini, revolusi semacam itu terjadi. Dalam agama ini, seorang wanita dibebaskan secara itu. Beginilah Islam menghargai kedudukan wanita. Dan sekali lagi, Tuhannya Ibrahim telah memilih Fatimah. Fatimah, seorang gadis, menggantikan seorang anak lelaki sebagai pewaris dari kejayaan keluarganya, memelihara nilai-nilai kehormatan dari nenek moyang mereka dan melanjutkan pohon keluarga dan kredibiliti. Dalam masyarakat yang menganggap kelahiran seorang anak perempuan sebagai suatu kehinaan yang hanya penguburannya hidup-hidup dapat menyucikan, di mana menantu terbaik yang dapat diharapkan ayahnya baginya adalah ‘kubur’. Muhammad mengetahui apa yang telah dilakukan takdir padanya, dan Fatimah mengetahui siapa dirinya.

Itulah sebabnya sejarah melihat dengan takjub pada perilaku Muhammad terhadap anak perempuannya Fatimah, cara baginda berbicara dengannya, dan cara baginda memujinya. Kita akan melihat rumah Fatimah di sisi rumah Muhammad. Fatimah dan suaminya Ali adalah satu-satunya warga yang tinggal di samping Masjid Nabi. Mereka berada di rumah yang sama kerana hanya ada satu halaman selebar dua meter yang memisahkan kedua rumah itu. Dua jendela saling berhadapan, terbuka dari rumah Muhammad ke rumah Fatimah. Setiap pagi Nabi membuka jendela lalu menghormati puterinya yang muda usia. Akan kita lihat apabila Nabi ingin melakukan perjalanan, baginda mengetuk pintu rumah Fatimah dan mengucapkan selamat tinggal padanya. Baginda memberi salam dan menanyakan keadaannya. Dalam beberapa dokumen sejarah, tercatat bahawa Nabi biasa mencium wajah dan tangan Fatimah. Perilaku semacam ini lebih dari sekadar hubungan seorang ayah yang ramah dan puterinya. Seorang ayah mencium tangan puterinya, dan dia, puterinya yang termuda! Perilaku semacam ini dalam lingkungan seperti itu merupakan suatu pukulan revolusi bagi keluarga lain. ‘Nabi Muhammad mencium tangan Fatimah.’ Hubungan ini membuka mata orang-orang penting, kaum aristokrat dan majoriti warga Muslim yang berkumpul di sekitar Nabi dengan rasa takjub akan kebesaran Fatimah. Perilaku semacam ini dari pihak Nabi mengajarkan kepada umat manusia dan kemanusiaan untuk datang dan membebaskan diri mereka dari kebiasaan dan fantasi sejarah dan tradisi. Mengajarkan kepada manusia untuk turun dari mahligai ala Firaun, menyingkirkan kesombongan dan penindasan kasar, menundukkan kepala apabila berhadapan dengan seorang perempuan. Mengajarkan kepada perempuan untuk mencapai kejayaan, keindahan manusiawi dan menyingkirkan rasa diri yang rendah dan jiwa yang hina.

Tidak ada seorang pun di bumi ini, termasuk isteri-isteri baginda mendapat layanan istimewa dari Rasulullah SAW, kecuali puteri bongsunya Fatimah az-Zahra. Baginda menunjukkan rasa sayang yang amat besar kepada Fatimah. Pernah suatu saat Rasulullah SAW bersabda; "Oh Fatimah! Allah tidak suka orang yang membuatkan engkau tidak senang dan Allah akan senang orang yang engkau senangi." Di saat yang lain, Rasulullah SAW mengingatkan; “Fatimah itu dariku, siapa yang membuatnya sedih, bererti membuatkanku juga sedih dan siapa yang menyenangkannya bererti menyenangkanku juga." Fatimah yang sangat mirip dengan ayahnya baik secara fizikal mahupun akhlaknya adalah seorang anak yang paling disayangi ayahnya dan sangat berbakti terhadap Nabi setelah ibunya meninggal dunia. Dialah yang sangat besar jasanya ketika Rasulullah menghadapi tahun-tahun yang sulit dalam dakwahnya menyebarkan agama Islam, terutama peranan Fatimah dalam mengisi kekosongan jiwa setelah wafatnya Khadijah al-Kubra. Peranan yang menonjol ini, nantinya membuatkan Fatimah disebut sebagai “ibu dari ayahnya” (ummu abiha).

Justeru itulah kata-kata Nabi bukan saja merupakan keramahan seorang ayah, bahkan membangkitkan rasa tanggungjawabnya dan kewajipannya yang tegas. Beliau menunjukkan penghargaan kepada Fatimah dan berbicara tentang dia dalam istilah penuh sanjungan;

“Empat wanita terbaik di dunia; Mariam, Asiah (isteri Firaun), Khadijah dan Fatimah.”
“Tuhan redha bersama keredhaannya, dan marah kerana marahnya.”
“Kerelaan Fatimah adalah kerelaanku, kemarahannya adalah kemarahanku.”
“Barangsiapa mencintai puteriku Fatimah maka dia mencintaiku. Barangsiapa membuat Fatimah redha, dia membuatkanku redha. Barangsiapa membuat Fatimah tidak senang, dia juga membuatkanku tidak senang.”
“Fatimah adalah bahagian dari tubuhku. Barangsiapa menyakiti dia, bererti menyakitiku, dan barangsiapa menyakitiku (dia telah) menyakiti Allah.”

Mengapa semua ini diulang-ulangi? Apa yang menyebabkan Nabi menekankan untuk memuji puterinya yang muda itu? Kenapa hingga baginda menekankan untuk memujinya di hadapan para sahabat? Mengapa beliau menghendaki semua masyarakat menyedari perasaan-perasaan khusus baginda kepadanya? Dan akhirnya, mengapa baginda begitu menekankan keredhaan dan kemarahan Fatimah? Mengapa baginda sedemikian sering mengulangi kata ‘menyakiti’ sehubungan dengan Fatimah? Jawapan untuknya sangat sensitif dan penting. Itu jelas. Sejarah telah menjawab semuanya. Rahsia dari tindakan menakjubkan ini akan terungkap di masa depan yang dekat, dan beberapa bulan singkat setelah ayahnya wafat.

Ummu Abiha

Sejarah selalu berbicara tentang ‘orang-orang besar’. Anak-anak kecil selalu dilupakan. Fatimah adalah anak termuda dari keluarga Muhammad. Zaman kanak-kanaknya dilewati dengan badai. Fatimah tinggal di Makkah sendirian. Kedua abangnya meninggal ketika masih kecil, Zainab kakaknya yang tertua pergi ke rumah Abu al-‘Ash. Fatimah dengan pahit menerima pemergiannya. Kemudian giliran Ruqayyah dan Ummu Kulthum. Mereka berkahwin dengan anak-anak Abu Lahab. Dan Fatimah kecil menjadi lebih kesepian. Demikianlah halnya apabila kita mengatakan kelahirannya sebelum kenabian. Apabila kita mengatakan selepas kenabian, maka pada hakikatnya sejak saat dia membuka matanya, dia sendirian. Awal kehidupannya bertepatan dengan tugas besar Nabi SAW. Masa yang penuh dengan perjuangan, kesulitan dan ancaman yang membayangi rumah Nabi.

Sementara ayahnya menjalankan tugas menyedarkan umat manusia dan menghadapi permusuhan dari musuh-musuh manusia, ibunya mengurusi Sang Nabi. Dengan pengalaman awal kanak-kanak, Fatimah merasakan penderitaan, kesedihan dan kepongahan hidup. Kerana dia sangat muda, dia dapat bergerak dengan bebas. Dia memanfaatkan kebebasan ini untuk menyertai ayahnya. Dia tahu bahawa ayahnya tidak mempunyai kehidupan sendiri untuk memungkinkan baginda memegang tangan puterinya, berjalan dengan bebas di sepanjang jalan dan pasar. Baginda selalu sendirian. Dalam gelombang permusuhan itu, baginda berenang dengan bahaya dari semua sudut. Gadis kecil itu, yang mengetahui nasib ayahnya, tidak pernah membiarkan baginda berjalan sendiri. Sering dia melihat ayahnya berdiri di tengah kerumunan orang. Baginda berbicara kepada mereka dengan lembut, namun mereka mengusir baginda dengan kasar. Satu-satunya jawapan mereka adalah mengejek dan memusuhinya. Baginda dicekik rasa sepi dan tidak berteman lagi. Tetapi dengan tenang dan sabar, baginda menyeru kelompok lain walaupun penuh lelah dan tanpa hasil. Sejarah memperingatkan kita bahawa pada suatu waktu ketika baginda masuk ke Masjidil Haram, baginda dimaki dan dipukul. Namun Fatimah gadis kecil berdiri sendirian dekat tempat kejadian itu, memperhatikan dan kemudian pulang bersama ayahnya. Di hari lain ketika baginda sujud di masjid dan musuh-musuhnya melempar perut kambing, tiba-tiba Fatimah kecil mendekati ayahnya, memungut najis haiwan itu lalu membuangnya. Dengan tangan-tangan kecilnya yang penuh kasih, dia membersihkan kepala dan wajah ayahnya, menghibur beliau, lalu kembali ke rumah mereka. Orang yang melihat gadis kecil kurus yang lemah ini, sendirian, di sisi ayahnya yang pejuang, melihat betapa dia menghibur baginda. Dia mendokong Sang Nabi sepanjang kepahitan dan penderitaan hidup. Dengan perilakunya yang murni, dia menaruh simpati kepada Nabi. Dia merawat dan menghiburkan Rasulullah. Kerana inilah dia dinamakan Ummu abiha, ibu dari ayahnya.

Epilog

Fatimah hidup seperti itu dan wafat seperti itu. Setelah wafatnya, dia memulai suatu kehidupan baru dalam sejarah. Fatimah muncul sebagai suatu payung suci di wajah-wajah semua orang tertindas yang kemudian menjadi jamaah Muslim yang besar. Semua orang yang telah diceroboh haknya, yang diperas, yang tertindas, yang menderita, yang hak-haknya telah dihancurkan dan dikorbankan dengan tekanan dan tipuan telah membawa nama Fatimah sebagai slogannya. Kenangan kepada Fatimah tumbuh dengan cinta, emosi dan keimanan yang menakjubkan dari para lelaki dan wanita yang sepanjang sejarah Islam berjuang untuk kebebasan dan keadilan. Sepanjang abad mereka dipelihara dengan sebatan berdarah yang tak kenal belas kasihan oleh kekhalifahan. Teriakan dan kemarahan mereka tumbuh dan melimpah dari hati mereka yang terluka.

Itulah sebabnya maka sejarah bagi seluruh umat Islam dan mereka yang hak-haknya diragut, Fatimah adalah sumber inspirasi bagi kebebasan, hasrat, para pencari keadilan, orang-orang yang melawan penindasan, kekejaman, kejahatan dan diskriminasi. Amat sangat sulit untuk berbicara tentang keperibadian Fatimah. Fatimah adalah wanita yang dijadikan simbol oleh Islam agar dicontohi. Konsep pandangannya dilukiskan oleh Nabi SAW sendiri. Baginda meleburnya dan memurnikannya di api kesulitan, kemiskinan, perjuangan, pemahaman yang mendalam dan keajaiban manusiawi. Dia adalah simbol dalam segala dimensinya sebagai wujud seorang wanita. Simbol seorang puteri apabila menghadapi ayahnya. Simbol seorang isteri apabila menghadapi suami. Simbol seorang ibu apabila menghadapi anak-anak. Simbol seorang wanita bertanggungjawab, wanita yang berjuang apabila menghadapi zamannya dan nasib masyarakatnya.

Dia adalah suatu teladan ideal wanita yang memikul kesaksian yang ingin menjadi ‘dirinya sendiri’ melalui pilihan sendiri. Dia menjawab pertanyaan tentang bagaimana menjadi seorang gadis kecil yang berjiwa besar, remaja yang mengisi makna hidup, isteri yang mencintai dan ibu yang mencetak keluarga dengan warna mithali. Lebih dari itu menjadi seorang manusia maksum yang dengan kefaqiran jiwa terdalam menggapai Tuhan, Tuhannya Fatimah, lambang keperibadian dan kembang cinta yang sungguh menakjubkan.

Fatimah tidak mempunyai kubur untuk kita tangisi, maka saya datangkan makam ibunda Fatimah untuk sedikit sebanyak kita renungi sejarah keluarga Rasulullah yang dicintai. Pernah kah kita menyelidik sejarah Fatimah?




*** Lantas marilah kita mengambil contoh hidup Fatimah Zahra' sebagai idola dan lambang kehidupan kita dalam bekeluarga dan kita pasakkan dirinya bersama dalam berhubungan bersama Allah . Janganlah menjadi wanita yang hanya punya mulut tetapi membawa kecelakaan , punya hati tapi busuk yang amat namun biarlah hati yang kita miliki merah umpama mawar mekar , bibir molos menjadi manis bila berbicara dan akhlak yang murni dipandang orang manis perilaku ditimbang Tuhan dalam kebaikan.